8 tahun cerpenmu

Cerpen 2A (Ara’s Love Story)

Spread the love

Cerpen 2A (Ara’s Love Story)





Cerpen Karangan: Xiuzeen
Kategori: Cerpen Cinta, Cerpen Persahabatan

Lolos moderasi pada: 10 June 2022

Athanara, seorang cewek yang menyukai seorang siswa terfamous di sekolahnya. Tepatnya, diam-diam suka sama cowok yang menjabat sebagai ketua OSIS di sekolahnya. Mengenal lebih dekat, lewat jalur stalk IG nya, terus sharing ke sahabat SMP yang jauh dimata, sering nahan jerit kalau dia lewat secara dadakan. Ardhita Mahendra.

Gila gak? Iya gila banget, harusnya kalo suka ya bilang aja gak usah pake jaim. Gue sebagai sahabatnya, jelas aja emosi tiap kali dia cerita. Yups, sebelum masuk lebih jauh ke cerita. Perkenankan gue untuk berkenalan, gue Rizka, sahabat SMP yang selalu jadi tempat curhat Athanara atau biasa gue panggil Ara.

“Lo tau gak, Riz? Kak Ardhit itu idaman gue banget, dia cocok jadi suami masa depan gue.”
“Woi Ra! Kemarin sama Thor juga lo bilang gitu ya.” Ledek gue memajukan bibir bawah, padahal Ara gak bakal lihat gue tapi gue spontan aja ngelakuin itu.
“Heh beda ya! Kalo Thor gue bilang dia tipe idaman jadi pacar, kak Ardhit itu tipe idaman jadi suami. I mean, spek jodoh gue banget.” Timpal Ara menekankan, gue ngakak puas banget. Entahlah, Ara selalu aja punya jawaban diluar nalar gue.
“Yaudah save aja buat masa depan lo. Di take dulu dari sekarang.”
“Gue take nih, dalam do’a. Ya Allah, Kak Ardhit, Bismillah.”

Gak berasa, waktu berlalu dan udah kurang lebih 5 tahun sejak saat itu. Belakangan ini gue dan Ara mulai jarang chatting atau teleponan karena sama-sama sibuk kerja. Kehidupan gue makin hari makin sulit, melelahkan bahkan walau gue udah istirahatin kepala gue. Segalanya berubah seiring waktu dan pembelajaran hidup yang datang silih berganti. Gue yang makin dewasa dengan pengalaman dan pemikiran gue.

Suatu hari, entah kenapa Ara menelepon gue lagi. Dia cerita panjang lebar tuh awalnya tentang kerjaan dia, terus katanya dia juga follow kak Ardhit dan chat dia. Tapi yang nyebelin, tiba-tiba dia teriak. Kan gue jadi mengumpat. Kuping gue bisa budeg anjirr. “What?! Can you imagine it?!”
Dari nadanya sih, kek iya banget dia kaget.

Mungkin kak Ardhit ada pergerakan. “Bales gak?”
“Belum…” Kan gak jelas nih orang, ini fokusnya terbagi nih, antara dia lagi lihat notif atau nonton film sambil telponan sama gue. “Eh!”
“Astaghfirullah, ya Allah sabar banget.” Gumam gue dalam hati ngelus dada sambil tarik napas.

“Astaga!”
“Kenapa?” Tanya gue penasaran.
“Dia follow gue?” Gumamnya terdengar bertanya, belum sempat gue jawab, dia ngulang lagi perkataannya dengan nada yang lebih ceria. “Iya dia follback gue anjir!”
Dia siapa sih anjir?! Ambigu banget, udah mah tanya jawab sendiri. “Yang bener bego, kek orang linglung lo!” Misuh gue.
“Bentar!”

Klik!
Dimatiin telponnya? Astaga.
Bocah less-akhlak.
Ngejelasin kaga, ngagetin iya, ghosting pula.

Kisah Ara memang mirip-mirip dikit sih sama gue, tapi Ara lebih beruntung. Sedangkan gue, kisah gue isinya tangis drama semua.

Balik lagi ke Ara, dia mulai chat gue lagi setelah beberapa waktu. Gue sih gak masalah, mungkin dia sibuk, tapi gue selalu berusaha buat ada ketika dia chat. Dan ya, walau kerja tapi gue lebih banyak gabutnya. Memikirkan sesuatu hal yang gak perlu dipikirkan, jodoh misalnya. Saat gue lagi buka WA, Ara chat gue. Topik pembahasan kali ini belum ganti, masih tentang Kak Ardhit.

Terhitung kurang dari satu minggu, Ara nelpon gue. Dia bilang kalau kak Ardhit ngajak Meet Up alias ketemuan.

“Gas dong! Jangan sampe gak!” Gue semangatin dia, gue pun ikut senang tentunya.
“Kapan ketemuannya?”
“Gak tau, Riz! Aduh, gimana dong, gue masih kurus, masih jelek, belum glowing.”

Gue ngakak banget, Ara ngomel-ngomel di telpon tapi suara ketawa gue malah makin kencang. “Bantu gue mikir kek.”
“Yaudah, Ra, lo minum susu, olahraga, sama perawatan ke salon. Selesai. Ribet amat.”
“Nah iya, pokoknya gue harus bisa kelihatan cakep pas ketemuan sama kak Ardhit. Ini hari yang gue tunggu, Riz.”
Bibir gue mengulas senyuman, meskipun Ara gak tau, tapi gue beneran tulus ikut bahagia dengar berita baik ini. “Semangat! Bismillah Kak Ardhit jodoh, jadi suami!”
“Hahahaha Aaamiin…”

Hari-hari gue dipenuhi notif dari Ara sejak saat itu, dia selalu ngasih info tentang perkembangan berat badannya. Ngechat gue lagi lari pagi, kadang video call gue lagi minum susu diselingi ngemil. Dalam sebulan, berat badannya berhasil naik 2 kg.

Ara Video Call gue buat ngasih tau gue. “Gue kelihatan gemukan gak, kak?”
“Pipi lo mulai chubby, Ra.”
“Serius? Kok gue ngerasa badan gue segini gini aja ya.” Katanya masih sambil memperhatikan pantulan dirinya di cermin lalu ke kamera handphone.
“Jangan terlalu gemuk, nanti dia malah ilfeel.” Celetuk gue.
“Yes, i know it. Gue cuma mau sedikit berisi aja, biar gak ceking kek lidi.” Gue mengangguk paham, Ara ngerti maksud gue.

“Mba Ara!! Ada temennya nih dateng!” Suara pekikan Ica memecah keheningan, gue bisa dengar suaranya dengan jelas. Ica, adeknya Ara.
“Siapa?” Sahut Ara.
“Kak Ardhit, mba!!”
“Hah?!”
“Bentar Riz gue matiin dulu telpon nya.” Belum sempat gue jawab, Ara langsung memutus sambungan telpon kita. Gue menghela napas pelan, kebiasaan Ara yang bikin gue kesel tuh ini. Tiba-tiba matiin telpon.

Malam harinya, Ara menelpon gue lagi.
“RIZ, GUE YAKIN PASTI GAK BAKAL PERCAYA INI!! GUE AJA GAK PERCAYA!! BERASA KEK MIMPI ANJIRR!!!”
“Apaan deh?” Gue mengambil posisi duduk diatas kasur sambil meluk guling, menunggu cerita lengkap Ara.
“KAK ARDHIT TADI DATENG SAMA ORANGTUANYA! DIA NGELAMAR GUE! SUMPAH GUE SENENG BANGET!! GUE GUGUP, GUE GEMETERAN, GUE TAKUT, GUE SENENG, DUUH RIZ!!!” Gue menutup mulut mendengar cerita Ara saking shocknya, wah, se keren itu kak Ardhit.
“BENERAN?! ARA SELAMAT YAA!! GUE IKUT SENENG!!”

Gue benar-benar bahagia banget dapat kabar dari Ara. Kali ini, dia pasti bahagia. Gak ada yang bakal tau gimana cerita cinta Ara, intinya selama dia cerita pasti selalu disakitin, dikecewain, diphpin, diduain, deuuhh pokoknya all of them is worst and that hurts me too.

Tapi sekarang, gue lega banget, Ara gak lagi jatuh cinta sama orang yang salah. Gue paham banget gimana Ara, dia kalo udah cinta, pasti berjuang dan sayang banget sama orang itu meskipun dia tau itu menyakitkan. Sometimes, dia rela jadi teman curhat untuk orang-orang itu, sementara dia sendirian saat terluka. Mereka datang dan pergi, sempat singgah tapi tak sungguh, cuma main-main dan ujungnya Ara kembali terluka.

Ara, sahabat gue yang paling sehati dan seprik sama gue. Semoga lo selalu bahagia. Gue harap, hubungan lo dan kak Ardhit benar-benar berhasil sampai ke pernikahan, memiliki anak-anak yang cantik dan tampan mirip kalian, sebuah keluarga yang hangat dan harmonis, langgeng sampai tua bersama.

You know, Ra. I love you more than words. I’ll always be your bestfriend ever. Just tell me how you feel, and I’ll give you more support. Btw, beneran dong kak Ardhit jadi suaminya nanti, terwujud satu mimpinya, hahaha. Congrats Ra!

Luv, Rizka.

Cerpen Karangan: Xiuzeen
Instagram: @Xiuzeen_
Udah berapa lama aku gak publish cerita? Hehehe

Cerpen ini dimoderasi oleh Moderator N Cerpenmu pada 10 Juni 2022 dan dipublikasikan di situs Cerpenmu.com


Cerpen 2A (Ara’s Love Story) merupakan cerita pendek karangan Xiuzeen, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp



” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Squishy Lol

Alkisah, ada seorang anak bernama Faira. Ia baru saja pindah ke Bandung bersama Kakaknya, yaitu Kak Laura, Ayahnya yaitu Ayah Jerri, dan Ibunya yaitu Ibu Berlian. Mereka berasal dari




Oleh: Ferdi Ferdian

Persahabatan bukan hanya sekedar kata, yang ditulis pada sehelai kertas tak bermakna, tapi persahabatan merupakan sebuah ikatan suci, yang ditoreh di atas dua hati, ditulis dengan tinta kasih sayang,




Oleh: Yani Mariyani

“Selamat pagi dunia!” begitulah ucapanku setiap aku bangun tidur, kusambut pagi dengan senyuman terindah. Nama aku Bintang. Kata Ayah aku adalah cahaya terindah di hidupnya. Walaupun aku bukan satu-satunya




Oleh: Polar Bear

Hari berganti minggu, minggu berganti bulan, tapi Raka belum juga bangun dari komanya. Sudah 9 bulan dia tidak sadarkan diri. Perutku juga sudah semakin membuncit dan tinggal menunggu hari




Oleh: Ishma Aqriba

“Aku jaga pos 1! Tapi, bareng sama Ishma ya! Pleaase,” begitu permintaan sahabatku, Aulia kepada Akbar, sekretaris OSIS di sekolahku. “Ah kalian ini memang tak pernah terpisahkan! Kalau nanti



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: