8 tahun cerpenmu

Cerpen Atensi

Spread the love

Cerpen Atensi





Cerpen Karangan: Nur Aeti Fadilah
Kategori: Cerpen Remaja

Lolos moderasi pada: 23 July 2022

“Jelas saja ibunya bunuh diri, sikapnya saja benar-benar tidak manusiawi.”
“Aku yakin sekali, ibunya pun tidak sanggup menghidupi perempuan sepertinya.”

Bisikkan itu terdengar begitu jelas, hingga si yang dibisikkan menoleh murka, segera saja, yang ditatap memilih mengalihkan pandangan. Sang gadis berteriak mengancam. “Sekali lagi kalian membicarakan ibuku, kupastikan akan mematahkan leher kalian satu per satu.” Kericuhan melingkar di koridor berubah menjadi hening mencekam digantikan oleh pekikan kesakitan, kala, si gadis mendorong telak dua pembisik di belakangnya.

Gadis pembrontak itu bernama Quinza.

Bukan terlahir benar-benar sebagai Queen, tetapi hanya Quinza gadis biasa, gadis pemberani bermata tajam bermulut kasar, gadis miskin yang sudah tidak memiliki sesosok ibu, gadis tak punya teman yang dianggap penyebab kematian ibunya.

Sebenarnya tidak ada bagian menarik darinya, Albern menyadari itu, ia tidak pernah mempedulikan bagaimana sikap Quinza menghadapi tiap orang yang membicarakannya di belakang, tidak ingin ikut campur apa lagi menjadi pahlawan kesiangan bak pangeran di negeri dongeng. Namun, beberapa alasan tak masuk akal membuat Albren tidak bisa mengalihkan atensinya dari sang gadis, seolah seluruh sistem kerja syarafnya berfungsi secara spontanitas untuk segera memperhatikan semua sikap Quinza, terutama ketika, Albren melihat sisi lain seorang Quinza dengan mata-kepalanya sendiri, sisi lain yang entah mengapa membangunkan sebuah keinginan aneh untuk melindungi, keinginan besar untuk menjadi penghalang bagi mereka agar tidak lebih jauh menyakiti gadis itu.

Tepat hari itu, ya hari itu, hari dimana Albren berubah menjadi seseorang yang tak bisa mengenali dirinya sendiri, bila menyangkut gadis bernama Quinza tanpa nama belakang.

“M-maaf… aku… b-b-bisakah Dokter mengobati kucing ini?”
Suaranya terdengar kelu seakan habis menangis, suara khas yang tak perlu seorang jenius untuk mengenali sang pemilik suara. Dia yang sering berkoar mengatakan tidak takut pada siapa pun, menjadi pribadi dingin tak tersentuh, tanpa mempunyai teman, pula ia yang sering mengancam penuh sumpah serapah pada mereka yang membahas kematian ibunya, kini menjadi lemah hanya karena seekor kucing.

Kebetulan, Albren tidak sengaja sedang mengunjungi kakak tertuanya yang bekerja di rumah sakit hewan, selagi menunggu di ranjang samping tertutupi gorden kebiruan tebal, Albren mendengar segalanya di sana, mendengar bagaimana percakapan Quinza dengan kakaknya.

“…. kupikir d-dia amat kesakitan, salah satu matanya bengkak dan merah, ma-maaf Dok, kucing ini kotor, aku menemukannya di tempat pembuangan sampah ….”

Dan beberapa kalimat isak tertahan dari bibir pucat Quinza, sudah mampu membuat Albren memikirkannya sepanjang waktu. Albren mengingat bagaimana memorinya merekam ekspresi dikeluarkan Quinza menatap kucing dalam pelukannya, tersenyum melegakan, berbisik lirih: ‘Sekarang kau akan baik-baik saja.’ Ia berbicara tanpa menyadari kondisi tubuhnya sendiri yang dikatakan tidak begitu baik. Rambut terikat kusut, berpakaian kusam, beserta wajah seputih mayat, yang diduga Albren si gadis belum mengisi perutnya sama sekali.

Dengan hal sesederhana itu, Albren berubah: menjadi pengamat seorang gadis miskin tanpa marga, selalu berada di tempat di mana Quinza meladeni satu per satu musuhnya yang masih saja membicarakan kematian sang ibu. Selanjutnya, seperti jantung memompa peredaran darah ke seluruh tubuh, Albren Lancashire melangkah menghampiri si gadis, menarik pergelangan tangan Quinza ke dalam jangkauannya, agar tidak terkena lemparan telur dari beberapa mereka yang membenci keberadaan seorang gadis pembrontak bernama Quinza.

Cerpen Karangan: Nur Aeti Fadilah
Blog / Facebook: Nur Aeti Fadilah


Cerpen Atensi merupakan cerita pendek karangan Nur Aeti Fadilah, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp



” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Y. Nurafifah

Minggu yang dinanti kini telah datang. Tanpa ditunggu sinar kuning memancar di puncak bukit menjulang. Suasana pagi itu teramat heboh dengan kegiatan orang pasar mengangkut dan menyusun barang dagang.




Oleh: Emy Noviani

Suatu hari di sebuah sekolah ternama di Jakarta, ada seorang anak yang bernama Nera Aulia. Dia adalah sosok yang lincah, periang, lumayan cantik, namun agak lama lodingnya dalam berfikir




Oleh: Sspenyendiri

Di bawah senja. Kala jemariku menelisik lipatan kertas beraroma parfum citrus. Tertanda untukku. Untukmu yang kuanggap kekasih. Hujan tengah membasahi seisi kota. Di tengah kesibukan kantor, mataku menatap semesta




Oleh: Baoziben

Lonceng yang terbentuk dari logam kuningan yang tergantung di depan ruang guru berdentang tiga kali tanda jam pelajaran berganti dengan waktu istirahat. Seluruh siswa berbondong-bondong keluar kelas dan menghambur




Oleh: Fapn 27

Jum’at ini aku seneng banget karena aku bakal ketemu sama Fiki, karena kemarin aku ijin gak masuk sekolah. Siang-siang kaya gini panasnya kebangetan. Yup aku termasuk murid siang karena



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: