8 tahun cerpenmu

Cerpen Books for Family

Spread the love

Cerpen Books for Family





Cerpen Karangan: Da Azure
Kategori: Cerpen Keluarga, Cerpen Sedih

Lolos moderasi pada: 12 June 2022

Suara isak tangis menyambutku dari bangun tidur. Aku mengernyit, merasa tak biasa dengan suasana bising ini. Setelah keluar dari kamar, aku berjalan menuju ruang tengah di mana di sanalah sumber kebisingan paling ramai.

Netraku mengedar, berusaha memahami apa yang terjadi. Seseorang tertangkap oleh netraku. Dia menatapku. Aku mengerjab lalu tersenyum sembari melambaikan tangan.

Hei apa-apaan? Dia malah memalingkan wajah, mengacuhkan keberadaanku yang kini berdiri di sampingnya. Aku mendengus, adik tak sopan. Tunggu tunggu … sejak kemarin oh bukan sejak dia lahir dan tumbuh sebagai anak remaja dia memang tak pernah menganggapku. Jangankan berucap denganku, cuma tak sengaja bertatap saja dia langsung pergi menjauh.

Aku memutuskan meninggalkannya yang kini malah menetaskan air mata. Aku berjalan ke arah ayah yang melamun, menatap kosong ke arah depan. Aku menundukkan diri di sebelahnya, menghela napas lalu bertanya. “Ayah, kenapa rumah ini sangat ramai?”

Pertanyaanku tak dijawab oleh ayah. Aku menundukkan kepala. Walau sangat-sangat sering diacuhkan oleh ayah, aku tetap merasa sakit hati. Hatiku perih, terasa sesak saat ayah menoleh ke arahku dengan netra berkaca-kaca. Kemudian, cairan bening itu keluar dari kedua aksa ayah, meluncur lalu menetas jatuh ke sebuah buku yang sedari tadi ayah pegang. Buku yang kini ayah dekap kuat.

“Maaf … maafkan Ayah.”

Untuk kedua kalinya selama aku hidup, aku melihat ayah menangis. Pertama, saat ibu tiada dan kedua, saat ini.

“Kamu tetap gadis kecil Ayah. Sampai kapanpun akan selalu begitu. Maafkan Ayah …”

Kemudian, adikku datang, menghampiri kami dengan wajah kacaunya. Kedua lelaki itu saling berpelukan. Dari jarak sedekat ini, aku tahu bahwa ayah dan adikku sama-sama menangis. Bahu tegap itu bergetar. Aku jadi ingin pelukan juga.

“Tenang di sana Kak. Maafkan adikmu ini.”

Netraku melebar tatkala adikku, Deva mengusap wajah seseorang di foto yang dicetak. Foto itu diambil olehnya dari buku yang tadi ayah pegang. Aku menunduk, menatap kakiku yang tak lagi menapak tanah. Ah, kini aku mengerti.

Tatapanku beralih ke foto itu dan buku tadi. Foto yang diusap adikku adalah sosokku. Sedang buku yang tadi dipegang ayah adalah buku harianku. Yang kuberi judul ‘Books for Family’. Ngomong-ngomong, aku seperti melihat seseorang. Siapa dia?

Dulu, aku terlahir tak sempurna. Aku cacat dari lahir. Tak bisa berjalan. Belum lagi kondisi tubuhku yang sakit-sakitan. Daya tahan tubuhku lemah. Kehadiranku sebagai anak pertama tentu selalu dinantikan oleh orangtua. Sayangnya, aku yang tak sempurna membuat orangtuaku sering bertengkar. Sampai akhirnya, mereka bertengkar hebat. Ibu mengajakku pergi dari rumah karena sakit hati dengan ucapan ayahku yang menyuruh ibuku untuk menyerahkanku pada panti asuhan. Saat itu umurku 2 tahun.

Kondisi jalanan yang licin sebab semalaman diguyur hujan membuat kursi rodaku tergelincir. Aku terjatuh. Ibu menolongku. Saat itulah sebuah motor melaju kencang ke arah kami. Kemudian, pandanganku gelap.

Ibu tiada karena menolongku. Namun, ajaibnya bayi yang ada di perut ibu selamat. Itu adikku yang kemudian diberi nama Deva. Persis seperti namaku, Devi. Aku tahu, di akhir hayatnya, ibu masih memedulikan aku. Memohon pada ayah untuk tak memberikanku kepada panti asuhan. Memohon pada ayah untuk tetap merawatku. Tetap menganggapku putri kecilnya.

Ayah mengiyakan hanya saja sejak itu, ayah mengacuhkanku. Aku dirawat oleh bibi. Suster paruh baya yang disewa ayah untuk merawatku. Perlakuan ayah sangat berbeda terhadap Deva. Mungkin karena dari lahir, Deva tak merasakan kasih seorang ibu, ayah jadi sangat memanjakannya.

Deva tumbuh menjadi lelaki remaja nakal. Deva juga tak menganggapku. Dia ikut mengacuhkanku. Seolah-olah aku itu tiada. Telah tiada. Atau tak pernah ada. Sedih? Tentu saja. Sakit hati? Sangat. Tapi, aku tak bisa melakukan apapun. Hanya memendam. Semua yang kurasa saat itu, aku tuangkan dalam untaian huruf di buku.

‘Untuk Ayah,

Aku minta maaf tak bisa menjadi putrimu yang sempurna. Aku minta maaf karena terlahir cacat. Aku minta maaf sebab karena kehadiranku, membuat Ayah dan Ibu saat dulu bertengkar. Sampai akhirnya, Ibu pergi karena diriku. Ayah, seandainya Ayah tau bahwa aku juga tak ingin dilahirkan jika kehadiranku membuat orang di sekitarku kesusahan. Bahkan mengalami kesialan.

Untuk Deva,

Hai Adik. Kakak harap, ketika kamu membaca ini kamu menyadari bahwa Kakak itu ada. Kakak harap, kamu menjadi lelaki yang penuh tanggung jawab nantinya. Nakal boleh asal tau batas. Jangan sakiti hati perempuan karena itu artinya kamu menyakiti hati Ibu dan juga, hati Kakak. Jika kamu menemukan seseorang, ceritakan pada Kakak yaa. Kakak minta maaf karena Kakak kamu tak bisa merasakan kasih Ibu. Maaf …

Ayah, putrimu ini pamit. Jangan terlalu manjakan Deva. Sesekali, Deva harus ditegasi juga. Biar dia jadi lelaki hebat.

Deva, kakakmu ini pamit. Jaga Ayah selalu. Sayangi Ayah.

Love,

Gadis kecil Ayahku dan kakak adikku
Devi’

Aku kembali membaca ulang tulisan terakhirku. Sedih. Ternyata pamitku ke alam selanjutnya. Saat aku mendongak, di depanku ada Ibu. Dengan pakaian yang sama sepertiku. Putih bersih.

“Aku memaafkan kalian. Jangan terlalu berlarut dalam kesedihan. Aku dan Ibu akan memperhatikan dan menjaga kalian dari atas sana. Bye, Ayah. Bye, Deva.” Bisikku sebelum menyambut tangan Ibu yang terjulur padaku.

Ayah dan Deva menatap ke arah kami. Aku tahu, mereka merasakan keberadaan kami. Dan untuk terakhir kalinya, aku tersenyum lalu perlahan mulai mengabur bersama cahaya. Hilang bersamaan dengan hembusan angin senja.

Cerpen Karangan: Da Azure
Biasa dipanggil Da.
Dapat ditemui di Wattpad
Akun pribadi: @Daa_zure
Akun bersama bestie: @Filila_3


Cerpen Books for Family merupakan cerita pendek karangan Da Azure, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp



” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Mr. I

Hari ini aku berjalan lagi tanpa arah, kesana kemari mencari makanan untuk mengisi perut yang keroncongan ini. Di taman itu aku lihat dia duduk sendirian disana. Aku mulai menghampirinya,




Oleh: R. Suliyarti

Malam semakin larut kelam. Hening. Hanya sesekali terdengar isak tangis pilu, yang kadang ditemani nyanyian lirih jangkrik malam di halaman. Gadis bermata sipit itu meratap sendiri di sudut kamar




Oleh: Alfia Yuliyani

Dear diary, my best friend forever, Nakori (Ori) Aku masih sama. Masih seperti dulu. Masih memijak bumi yang sama, menjunjung langit yang sama, juga masih selalu tersenyum. Menghadapi realita




Oleh: Indira Fizia Kirana

Dinar, begitulah nama sahabat sejatiku. Bahkan, kami berdua selalu bersama hingga aku lupa kalau kami bukanlah adik-kakak. Aku dan Dinar tinggal di Panti Asuhan Hikmah. Kami juga sekamar. Aku




Oleh: Alyaniza Nur Adelawina

Namanya Anisa Firdaus Jamilah (Milah). Siswi kelas 4A Sdit Al-Kaarim ini mempunyai sepupu perempuan yang sangat cintai. Nama sepupunya Nathalina atau disapa Natha, dan Anasthasya atau disapa Thasya. Natha



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: