8 tahun cerpenmu

Cerpen Bukan Gitu, Maksudku! (Part 3)

Spread the love

Cerpen Bukan Gitu, Maksudku! (Part 3)





Cerpen Karangan: Andestin
Kategori: Cerpen Persahabatan

Lolos moderasi pada: 26 July 2022

Tibalah kami di sebuah kafe kecil yang mblusuk dalam gang sempit yang cuma muat satu mobil.

“Kamu gapapa sama tempat kayak gini?”
“Ah, no problem. That’s okay.” Jawab gue gak meyakinkan sambil ngeliatin penampakan cafenya dari sudut ke sudut.

Lalu kita milih duduk lesehan di sudut dengan kapasitas meja 4 orang.
“U two mau pesen apa?”
“Kopi susu”
“Adanya apa? Terserah u aja deh, Nik”
Niko pergi buat memesan. Gue jadi canggung banget ditinggal berduaan sama Alif. Padahal di reuni yang ramainya minta ampun tadi, gue berani banget natap dia sampe segitunya.

Notif HP gue bunyi. Bikin gue kaget. Ternyata notif grup alumni kelas ngirim foto-foto yang diambil pakai HP pribadi. Begitu gue lihat foto temen sekelas gue, gue lemes. Gue lupa diri banget sampe gak inget kalo punya temen sekelas. Jelas di foto itu satu-satunya yang gak ada adalah GUE yang bodoh ini. Gue tepok jidat.

“Kenapa?”
“Gue lupa gak nyapa temen kelas gue sama sekali. Aduh, mereka bakal bilang apa ya tentang gue?”
“Maaf ya, ga ingetin kamu tadi”
“Ah udahlah, bukan salahmu kok.”

Amira: Kayaknya daritadi ada yang gak ikut ngumpul malah ke kelas sebelah nih
Joshephine: Ada yang ganteng-ganteng disebelah
Tari: Kalo cowok kelas kita mah burem semua wkwk
Amira: sttt! orangnya baca

“What the.. setan banget emang si centil ini ngurusin idup orang!” Gue emosi. HP gue lempar gitu aja di meja.
Alif ngambil HP gue, dia buka kamera WhatsApp, sedetik kemudian kita udah selfie bareng dan… dia pencet tombol send langsung ke grup kelas!

Alif ngasih HP ke gue. Tanpa gue sadar udah ada pesan gue yang bunyinya kayak gini,
Rarasw: orang kalo punya sifat iri dengki emang kelakuannya beda. Bilang aja kalo dulu pernah ditolak di parkiran sekolah. Hahaha…

“Kamu pernah ditembak Amira?”
Alif ngangguk santai.
“Kamu tolak didepan orangnya?”
Alif ngangguk santai. Gue ketawa banget!

Amira langsung left grup. Kalo punya harga diri dipertahanin yaa, cantik.

“Kenapa ditolak? Mungkin dia udah ngumpulin keberanian dari sejak zaman Meganthropus lho”
“Gak suka aja sama sifatnya”
“Terus, sukanya sama yang kayak gimana?” Tanya gue sambil masih asik nyimak Amira dibully padahal orangnya sudah gak ada.
“Kayak kamu”
“Heh?”
“Iya. Dari dulu.”
“Heeeh?”
“Mau percaya ato nggak, tanya aja ke sahabatmu itu.”
Gue kembang kempis. Perasaan seneng banget ngelihatin wajahnya Alif sedaritadi mendadak ngilang gitu aja. Tangan Alif megang tangan gue.

“Apa nih?!” Reflek gue tarik karena kaget.
“Gue pikir lu juga suka sama gue. Dari tingkah u sejak ketemu tadi sore?”

Gue terbata-bata. Gue gak menemukan kata-kata yang tepat buat ngejelasin semuanya. Kalo dipikir-pikir, kalo dilihat-lihat mau dari sisi mana aja, tingkah gue emang kayak orang yang kesengsem dan jatuh cinta banget sama Alif. Tapi setelah gue rasain dengan lebih baik lagi, gue cuma kagum dan suka sama visualnya dia. Sama kayak kalian suka idol korea kalian nan jauh dimata itu, mungkin. Ini bukan perasaan cinta dari hati. Gue gak bisa jatuh cinta dengan orang yang baru tadi sore gue lihatin dan ajak ngobrol. Rasanya lebih masuk akal kalo gue jatuh cinta ke Niko karena gue udah bener-bener tau luar dalemnya dia.

“So, u have decide that u don’t fall in love with me?”
“I like you, just not the way like that”
“Understandable. Gue ngerti kok sejak dulu kita emang gak mungkin.”
“Sejak dulu?”
“Sejak dulu gue suka ke lu. Gue suka sifat momong lu, kayak yang lu lakuin ke Niko. Meskipun lu kelihatan kesel banget, tapi lu masih tetep sabar. Kadang gue sendiri juga gemes. Tapi kalo diterusin, gue bakal nyusahin lu sih. Ya secara lu tahu, gue gini-gini aja.”
“I’m really sorry, I just not into you”
“Orang yang paling pantes buat lu ya emang cuma Niko”
“He is my best friend. Aku gak mikir tentang dia kayak gitu.”
Alif ngangguk aja. Niko balik sambil bawa pesenan kita semua.

“Ya ampun kok dibawa sendiri? kalo jatoh gimanaa?”
Refleks gue ngambil alih nampan dari tangan Niko. Niko itu orangnya ceroboh dan barbar banget soalnya. Gue tau, Alif senyum ngelihatnya.
“U mau jadi waiters ya?”
“Nggak. Gue memperingan kerja mas-masnya aja.”
Gue sama Alif gak ada yang jawab.

“Kalian berdua kenapa?”
“Gak ada”

Kemudian, semuanya berlangsung seperti biasa. Ngobrol dan makan sambil bercanda. Semakin malam, obrolan dua cowok ini semakin ngeri. Awal-awal mereka cuma bahas masalah keluarganya Alif aja, sesi curhat gitu. Mulai dari bapaknya yang sakit sampai hutangnya yang numpuk. Gue jadi paham maksud waktu Alif ngomong “kalo diterusin bakal nyusahin lu”. Tapi kemudian mereka mulai bahas konspirasi politik sampai teori lima dimensi. Otak gue yang cuma seperempat ga kuat ngikutin. Kepala gue taruh di meja kek ga ada guna. Sampai pulang dan setelahnya, hubungan gue ke Niko dan Alif masih sama, gak ada perubahan.

Cerpen Karangan: Andestin
Andestin means “secret”


Cerpen Bukan Gitu, Maksudku! (Part 3) merupakan cerita pendek karangan Andestin, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp



” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Adiba Ghafira

Halo, namaku adila aku punya sahabat bernama cindy. Cindy itu sahabatku paling baik, lucu dan gak pelit. Tapi pernah aku merasa kesal sama dia, dia itu ngajak Chelsea ke




Oleh: Mahatma Devi

Sudah dua hari sejak insiden bioskop Bobi dan Lena. Tampaknya Lena benar-benar kesal pada Bobi. Di sekolah pun Lena memilih untuk menghindari Bobi. Telepon dan sms dari Bobi juga




Oleh: Iyhan Rais

“tujuh menit lagi..” kata Diana dalam hati, sambil memandang jam dinding yang terhias di tembok kamarnya. Malam itu dengan wajah harap penuh cemas, Diana menantikan malam paling spesial dalam




Oleh: Chairul Hakimi

Nama aku adalah dafi. aku adalah seorang anak kilang minyak yang kaya raya. hidup ku mewah. apa pun yang ku mau pasti dapat. tapi kalo masalah teman atau sahabat




Oleh: Kharisma

Dengan santai aku hendak melangkahkan kakiku ke luar ketika anak-anak yang tadi berfoto menghampiriku. Ada apa? Tanyaku dalam hati. Mereka menghampiriku dengan wajah sangar dan mulai mengelilingiku. “Heh, mau



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: