8 tahun cerpenmu

Cerpen Lari Ada Wibu!

Spread the love

Cerpen Lari Ada Wibu!





Cerpen Karangan: Andestin
Kategori: Cerpen Lucu (Humor), Cerpen Remaja

Lolos moderasi pada: 28 July 2022

Waktu gue masih SMA, gue punya temen sekelas namanya Widi. Widi punya temen namanya Yulia dan Rylia. Disini gue ga akan bahas tentang Yulia maupun Rylia sih, cuma biar bikin tulisannya tambah panjang aja, buat nambah-nambahin kerjaan gue gitu.

Jadi si Widi ini punya temen dari jurusan sebelah (baca: IPA). Bukan cuma temen, melainkan orang ini juga tetangganya Widi. Dia cowok, iya. Tiap jam pulang sekolah selalu mampir ke kelas buat nebeng pulang sama Widi. Dia ini unik. Yang bikin gue inget banget sama dia; gue hafal suara langkah kakinya! Dia suka ke sekolah pake sepatu yang gue ga tau jenis apa tapi kayaknya berat banget sampe-sampe kalo dia jalan, dari agak jauh suara langkah kakinya udah kedengeran. Selain itu, cara jalannya dia emang khas. Beda sama orang-orang. Gue ga tau apakah itu karena pengaruh sepatunya atau dia punya kelainan bentuk kaki atau ya emang gitu aja cara dia jalan. Dari jendela kelas, kepalanya bakal kelihatan timbul-tenggelam pas dia jalan, mantul-mantul kayak ada peer-nya. Pokoknya tiap saat itu tiba gue akan selalu nyeletuk, “Wid, tuh si Dilan dateng!”. Gue udah kayak alarm peringatan yang bunyi tiap kali mendeteksi suatu hal. Tiap saat itu juga si Widi bakal mulai ngitung mundur, “3… 2… 1…” Sampe si Dilan bener-bener nongol di pintu kelas. Terus gue sama Widi ketawa bareng.

Tiap kali si Dilan dateng, hawanya jadi beda. Kayak ada anonymous di kelas kita. Meskipun dia udah sering dateng, tetep aja dia terasa asing. Jauh banget seperti tak tergapai. Meskipun sering ke kelas, hampir gak ada anak kelas yang kenal dia. Pernah sekali gue sebagai alarm lengah dan gak peka terhadap kehadiran dia. Si Dilan ini udah sampe depan pintu dan si Widi masih asik sama temennya. Akhirnya Dilan tanya ke salah satu anak kelas gue,
“Widinya ada? Bisa minta tolong panggilin Widi gak?”.
Si Tara teriak dari pintu, “Widi, ada yang nyariin nih! Gak tau siapa”.
Di moment itu, gue nahan ketawa banget. “Gak tau siapa”nya kenapa mesti diomongin juga sih, Tar? Kalo gue jadi Dilan, gue bakal merasa kalo selama ini gue itu diabaikan atau tak diperhatikan. Keberadaan gue semacam gak dianggap. Tapi sepertinya, Dilan gak keberatan.

Kira-kira apa yang bikin Dilan kayak begitu? Yap, karena dia wibu! Wibu akut kelas berat! Orangnya misterius banget! Tiap dateng ke kelas selalu pake hoodie hitam dengan kupluk yang selalu on nutup rambut. Jalannya nunduk, tangan dimasukin kantong. Gak banyak omong, gak bertegur sapa. Gak ketebak banget deh pokoknya! Padahal waktu pake seragam sekolah secara normal, dia ganteng banget lho. Kulitnya bersih, putih kemerahan kayak orang Arab. Gue pernah sekali lihat waktu di kantin. Itu juga gue rasa gue beruntung banget. Hoki semasa sekolah seolah kepake semua buat ngelihat Dilan dalam mode normal saat itu. Jarang-jarang gue lihat dia keluar kelas. Apalagi ke kantin, ke tempat ramai. Tch! Manusia hanyalah alat, mereka seperti sampah *sounds like anime.

Entah mengapa secara alamiah sepertinya Dilan memang punya kemampuan untuk menjauhkan diri dari perhatian orang. Meskipun dia berpenampilan berbeda dan mencolok seperti itu, nyatanya orang-orang tetep gak mempedulikan eksistensi dia. Dia kayak nyatu aja gitu sama udara. Tapi gue adalah orang dengan good attention to detail sehingga gak ada yang luput dari perhatian gue. Apalagi barang antik kayak dia. Bikin gue malah tambah penasaran karena ada detail yang tak terbuka, ada hal yang dia tutupi yang gak bisa gue lihat. Dan itu bikin gue merasa gak puas. Gue gregetan, gue kepengen banget buat ngungkap tabir kepalsuan punya Dilan. Apa yang kau sembunyikan dibalik topimu, Dilan-kun? Apakah ada sejenis monster disana? Darimana sebenarnya kau berasal? Apakah kau adalah utusan raja iblis untuk mengamati keadaan dunia? Lebih baik kau mengaku saja dan kita akhiri dengan cepat sekarang juga! *Tarik pedang, jurus kelima!

Gue berusaha buat berteman dengan Dilan baik melalui Widi maupun secara pribadi. Tapi gue gak bisa. Gak ada celah dalam diri Dilan. Dia gak bisa berteman dengan siapapun selain dengan animenya. Waktu mendekat ke Dilan, gue udah langsung kerasa bahwa dia gak mau memberi ruang ke gue kecuali gue adalah karakter 2D. Gue harus cosplay jadi waifunya tapi gue gak bisa. Gue miskin, gak ada modal! Melalui Widi, gue pernah nawarin buat ngambil alih tugas sebagai kang ojeknya Dilan karena Widi mau kerja kelompok dulu sepulang sekolah. Tapi yang terjadi sungguh membagongkan, Dilan lebih milih pulang jalan! Waktu itu gue udah siap-siap ngerogoh kantong buat ngasih ‘sangu’ ke dia sambil ngamuk, “gue cuma mau bantuin Widi, bukan elu! ga usah kepedean. Ya udah kalo ga mau pulang sama gue setidaknya naik ojek sendiri!”. Tapi gue tahan. Ntar kelihatan banget kalo gue ngebet. Dilan emang parah banget.

Sampai pada akhirnya kita semua lulus, gue kehilangan jejak tentang Dilan. Mau gue tanyain ke Widi juga gue gak punya kepentingan. Akhirnya gue cuma bisa mengenang aja masa-masa itu. Berharap bisa ngelihat dia lagi suatu saat nanti, kalau dia mau hadir reuni, mungkin.

Cerpen Karangan: Andestin
Andestin means “secret”. Dan sekarang i’m addicted to anime. Karma memang nyata.


Cerpen Lari Ada Wibu! merupakan cerita pendek karangan Andestin, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp


” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Desy Puspitasari

Baru dua minggu aku putus, rasanya sepi banget. Mungkin karena biasanya aku dapet laporan dari kamu, tentang hal-hal yang sebenarnya gak ada urusannya sama aku tapi gak tahu kenapa




Oleh: M. Rizky AdiPutra

“kriing.. kriing.. kring..” Bel sekolah tiga kali berbunyi, tanda dari kegiatan belajar mengajar telah usai, seperti biasa aku dan teman temanku yang lain tidak langsung bergegas pulang ke rumah,




Oleh: Renita Melviany

Bel pulang sekolah berbunyi. Semua siswa siswi berhamburan ke luar kelas. Tidak berbeda dengan mereka, aku pun segera meninggalkan kelas dan menuju gerbang belakang, tempat parkir motor meluruh siswa




Oleh: Sandi Agung

Buah jatuh ada yang jauh dari pohonnya, mungkin kata itu lebih tepat menggambarkan kehidupan Aira dan Airin. Terlahir kembar sulit membedakan antara Aira dan Airin, selain memiliki paras cantik




Oleh: Kamilla Sekar

Ezperanza berarti harapan. Dan harapan berarti sesuatu keinginan. Thomas Carlyle pernah berkata, “Dia yang memiliki kesehatan, memiliki harapan. Dan ia yang memiliki harapan, memiliki segalanya.” Dan ia juga pernah



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: