8 tahun cerpenmu

Cerpen Sepenggal Ingatan

Spread the love

Cerpen Sepenggal Ingatan





Cerpen Karangan: Tania
Kategori: Cerpen Cinta Pertama, Cerpen Remaja

Lolos moderasi pada: 17 June 2022

Terulang lagi mimpi-mimpi masa sekolah saat dulu.
Akhir-akhir ini gue sering banget mimpiin nih satu cowo. kayanya dipelet nih gue.

Berawal dari temen sekaligus sahabat yang gue kenal dari jaman sekolah akhir tersebut nikah. sebut saja Asep. Yang pasti gue diundang dan bahkan dijadiin panitia acara sama nih sama kunyuk. Tapi, karna gue anaknya yang emang mager tingkat dewa ya jadi ngaret lah gue dateng ke nih acara.

Acaranya malem hari, jadi gue bisa berkamuflase lah sama warna langit malem. yap, alias gelap.

singkat aja, si Asep marah
“Lu dari mana aja si, udah tau gue kurang orang, gue telponin sengaja banget didiemin anak setan” makinya pengantin pria, Asep.
“Ya allah sep, gue bantuin emak lu dari tadi belakang. nyiapin makanan orang-orang gue, tanya emak lu sono kalo ga percaya” Kebohongan gue yang selalu berhasil ditambah muka yang emang keliatan capek banget.
“Yaudah duduk deh lu, udah dicariin dari tadi sama anak-anak” Pasrahnya
Gue ga membales, cuma akting lemes sambil cengengesan dalem hati karna berhasil membodohi manusia ini ‘hahaha’
tawa jahat, sambil masang muka psikopat.

Ga lama setelahnya, gue kepikiran sama omongan Asep yang udah ditungguin anak-anak. ‘Anak-anak yang mane nih’ gue bergumam sendiri. masalahnya, temen sekolah gue cuma 3. Fahmi, Asep, Dwi, itu doang yang gue inget, sisanya? Sampah. Eh ga deng canda sisanya gue ga deket-deket amat alias anak Ansos/Anti Sosial.

Sambil ni mata nyari-nyari temen gue yang lain, gue liat-liat kok ada mantan gueeee. Iyak bener itu mantan gue, Dena namanya. Cowok pertama yang ngenalin gue sama dunia SMA tuh menyenangkan dan harus dinikmatin. Cowok pertama yang gue anggap temen dibanding Asep, Fahmi, Dwi. Tapi pertemanan gue sama Dena ga berlangsung bertahun-tahun seperti yang lainnya.

Kita saling suka, apa boleh disebut gitu?, sebenernya gue cuma nyaman aja karna sama Dena gue bisa jadi diri sendiri, Dena temen yang selalu ada, Dena temen yang selalu belain gue apapun kondisi gue.

Dena pun bilang dia suka sama gue, dengan pedenya gue bilang
“gue tau lo suka, ga ada baper-baperan. Gue emang cakep banget nyet”
“wkwk tapi gue beneran mau sama lu niaa” ucap Dena sambil ketawa.
“gue ga mau pacaran sama lu, titik. nanti lu pergi gue sedih. kalo pacaran kan putus” serius gue.
“Jangan putus, pacaran ya?” Pintanya dengan agak maksa minta disleding.
“Temenan aja, gue ga butuh cowo. lo ada buat gue aja udah cukup banget.” Balas gue yang bener-bener serius sambil liat mata dia.

Bisa dilihat doi agak sedikit salting, gue ga tau perasaannya gimana intinya sejak saat itu temen-temen yang lain nganggep kita pacaran.

Gue ga pernah masalah sama pemikiran orang lain, hubungan gue sama dena sama aja kaya sebelumnya saling ngatain, saling ganggu dan saling support, yang paling penting kita sama-sama saling ada.

Ga lama kenaikan kelas Dena daftar jadi osis. yang jelas makin sibuk, dan makin famous. Gue akuin Dena ganteng, dia punya muka diatas rata-rata cowok sekolah gue, beneran, standar gue lumayan tinggi.
Ganteng, Pinter, Osis.
Lengkap udah temen gue yang satu ini, ya walaupun dia sibuk dia ga pernah ninggalin gue atau lupa sama gue, apapun kegiatannya dia selalu ngajak gue yang bukan siapa-siapa.

Sampai akhirnya gue kenal sama Fahmi, Asep, Dwi anak osis lainnya. Pelan-pelan otak gue dicuci oleh manusia-manusia satwa ini. gue makin ngerasa gue sefrekuensi sama mereka. sampe akhirnya hubungan gue sama Dena agak renggang.

Dena anaknya yang straight banget, bahkan nyokap gue bener-bener percaya sama ni anak walopun gue dibawa kabur sama dia. Dia ngajarin gue rasa setia, walopun ga pacaran.

Pas perkumpulan osis Dena bilang gini,
“kita putus emang ya?”
“kita ga pacaran nyet.” Jawabku singkat, sedikit bercanda.
Dia hanya diam saja, tak seperti biasanya.

Setelah banyaknya hari-hari yang gue lewatin bareng dia, dia lebih milih ga ngikutin gue bareng Fahmi, Asep dan Dwi.
Awalnya biasa aja, gue ngerasa hari-hari gue udah penuh sama manusia-manusia laknat ini.

Ketika kelulusan percakapan gue sama temen-temen yang lain mulai terbatas. gue sadar gue bener-bener kehilangan dia. cowo setia di hidup gue, Hilang. Tentu aja gue gengsi mulai kembali hubungan gue sama Dena, jadi hubungan kita makin lama mudar, lalu sisa sepenggal kisah aja.

Back to reality.
Cowok ini, Dena didepan gue kita duduk berhadapan dengan beberapa teman yang lainnya di pernikahan Asep.

Gue mulai percakapan sama Fahmi yang ada di samping gue.
Agak sedikit teriak karna berisik. “Dena datenggg? lo ga bilang?” tanya gue sambil ngedipin mata berkali-kali kek orang cacingan.
Fahmi diem aja.

Jawaban yang gue dapet malah, “Apa kabar? Mantan”

Yak selesai disitu aja.
Selanjutnya, berhari-hari kemudian gue selalu mimpiin Dena. Bersama angan gue juga mungkin?

Cerpen Karangan: Tania
Blog / Facebook: taniaa


Cerpen Sepenggal Ingatan merupakan cerita pendek karangan Tania, kamu dapat mengunjungi halaman khusus penulisnya untuk membaca cerpen cerpen terbaru buatannya.


“Kamu suka cerpen ini?, Share donk ke temanmu!”



Share ke Facebook

WhatsApp



” Baca Juga Cerpen Lainnya! “





Oleh: Dian Safitri

Pulang sekolah pun tiba. Diva, Alvin, Rieta dan Rey berjalan berbarengan menuju parkiran. “Oh ya, guys.. I have a good idea, nih.. Gimana kalau hari ini kita pulang barengan




Oleh: Mew

Ada lubang menganga di hatiku begitu kedua sahabat yang begitu kusayangi seperti membuangku. Sesak dan perih bercampur satu, menimbulkan suatu perasaan yang dinamakan dengan rasa kecewa. Awal persahabatan kami




Oleh: Atha Nur Azaria

Hoaaamm!! Aku menguap sangat lebar pagi ini. Perkenalkan, namaku Zaskia Agha. Teman teman sering memanggilku Zaskia. Hari ini, hari pertamaku masuk ke SMP. Alhamdulillah, aku masuk SMP negeri. Sesampainya




Oleh: Muja_Aulia

Malam sedang terang disinari cahaya bulan purnama. Disertai sinaran bintang yang ingin menunjukkan keindahannya. Namun, di balik keindahan itu tersembunyi keangkuhan. Persis seperti sebagian manusia. Di sebuah rumah yang




Oleh: Ridho Pratama Sembiring

Akhirnya giliran kami untuk naik ke atas podium, tidak ada yang bersorak atau pun yang seperti mendukung kami, semua hanya sibuk dengan perbincangan mereka masing-masing. Aku dan sahabatku, menjadi



8 tahun cerpenmu



“Hai!, Apa Kamu Suka Bikin Cerpen Juga?”
“Kalau iya… jangan lupa buat mengirim cerpen cerpen hasil karyamu ke kita ya!, melalui halaman yang sudah kita sediakan di sini. Puluhan ribu penulis cerpen dari seluruh Indonesia sudah ikut meramaikan cerpenmu.com loh, bagaimana dengan kamu?”



Tinggalkan Komentar

%d blogger menyukai ini: